“The Whistle Of Dream”. Mohammed Al-Qadi menyelami catatan harian Piala Dunia Qatar 2022

0

Buku berjudul “The Whistle Of Dream” yang ditulis oleh Jurnalis asal Yaman, Mohammed Al-Qadi. Baru ini terbit dengan 28 topik yang berdasarkan jumlah hari selama Piala Dunia Qatar berlangsung.

Al-Qadi mencoba meraih para penggemar sepak bola dari seluruh dunia dengan menggunakan ketertarikan yang berbeda-beda terhadap sepak bola. terutama orang-orang sederhana di pedesaan Yaman yang indah yang terus-menerus berhubungan dengan penulis, dan mereka yang hidup dalam mimpi, menyaksikan detail kompetisi hariannya, dan gerakan budaya, sosial, dan politik yang menyertai mereka.

Juri mengatakan bahwa halaman-halaman tersebut dibuatnya merasa terlibat, Ia menuliskan beberapa pengamatan dan kesannya terhadap orang lain yang membentuk sebuah konsensus, yang sebelumnya belum pernah terjadi.

Dia menambahkan dalam pengantar bukunya, “Saya menemukan diri saya dihantui oleh tanah air saya, menjalani rasa sakit dan kekhawatirannya, dan saya selalu berpikir tentang jalan keluar terdekat dari perangkap besar yang dia masuki ini, saya dihentikan oleh pengalaman orang maju. negara, dan saya tertarik dengan kisah-kisah para pemimpin yang sukses.”

“Saya mendengarkan dengan penuh semangat rekan fotografer saya berbicara tentang Qatar sejak dia tiba di sana pada tahun-tahun awal Al Jazeera, bagaimana jalanannya, layanannya, pasarnya, dan bagaimana keadaannya saat ini,” dia menghitung Piala Dunia. ‚ÄúSetiap kali saya menyaksikan lompatan kualitatif yang dicapai oleh Negara Qatar selama 20 tahun terakhir dan penggunaan motivasi yang cerdas untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia dalam menggerakkan roda konstruksi, modernisasi dan pembangunan secara cepat dan komprehensif, pentingnya masa depan. visi dan kehadirannya yang permanen di benak pemimpin melompat ke benak saya, sebagai mimpi yang menyala-nyala yang tidak pudar atau padam terlepas dari keadaan dan tantangan.”

Penulis menganggap tidak perlu dikatakan bahwa Piala Dunia di Qatar telah melampaui simbolisme sepakbolanya menjadi sesuatu yang lebih besar dan lebih jauh, karena telah berkontribusi mengarahkan pikiran orang Arab untuk menemukan kembali diri mereka sendiri, dan bahwa mereka mampu, kapan pun ada kemauan untuk menjadi tuan rumah dan menyelenggarakan acara global semacam itu, dan menandainya sendiri.

Piala Dunia FIFA 2022 Qatar juga menegaskan keefektifan nilai-nilai kemanusiaan yang sama, dan bahwa umat manusia dapat hidup berdampingan secara damai, jauh dari kampanye kebencian, rasisme, dan kegilaan perang, yang terus disulut oleh para pedagangnya dari waktu ke waktu.

Terakhir, kata penulis, setiap mimpi memiliki permulaan; apakah Anda memiliki keberanian untuk mengumumkannya dan mulai mencapainya, seperti seorang pemain sepak bola mengejar mimpinya dan berjuang keras sampai menit terakhir, atau Anda tetap menjadi tawanan penundaan dan keraguan, dan kemudian mundur dengan dalih kemungkinan, kesulitan, konspirasi, dan hambatan lain dan alasan yang tak terhitung jumlahnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *