Presiden UEA Menekankan kepada Assad Perlunya Suriah Kembali ke “Lingkungan Arab”

0
Presiden UEA Menekankan kepada Assad Perlunya Suriah Kembali ke "Lingkungan Arab"
Presiden Emirat berada di garis depan penerima Assad dan istrinya setibanya di bandara kepresidenan di Abu Dhabi (Reuters)

Dubai – Presiden Unit Emirat Arab (UEA) Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan menekankan kepada timpalannya dari Suriah, Bashar al-Assad, perlunya Damaskus untuk kembali “ke lingkungan Arabnya”, selama kunjungan kedua Assad ke negara Teluk sejak gempa bumi bulan lalu, yang terjadi di tengah upaya untuk mereformasi hubungan negaranya dengan negara-negara di kawasan. Presiden Suriah mengunjungi Oman bulan lalu, dan ini adalah dua negara Arab yang telah dikunjungi Assad sejak pecahnya revolusi Suriah pada 2011.

Presiden Emirat berada di garis depan dalam menerima Assad dan istrinya setibanya di bandara kepresidenan di Abu Dhabi. “Kami mengadakan diskusi yang positif dan konstruktif untuk mendukung dan mengembangkan hubungan persaudaraan,” tulis presiden Emirat di Twitter.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh kantor berita pemerintah UEA, presiden Emirat mengatakan bahwa “Suriah telah lama absen dari saudara-saudaranya dan waktunya telah tiba bagi Suriah untuk kembali kepada mereka dan lingkungan Arabnya.” Dukungan Abu Dhabi untuk dialog antara Suriah dan Turki untuk membuat kemajuan dalam kembalinya para pengungsi.

Untuk bagiannya, kepresidenan Suriah mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pembicaraan tersebut membahas “perkembangan positif yang terjadi di kawasan dan pentingnya membangun perkembangan ini untuk mencapai stabilitas bagi negaranya,” dan juga menyentuh kerja sama ekonomi antara keduanya negara.

Presiden Persatuan Wanita Umum, Sheikha Fatima binti Mubarak, istri mendiang Presiden Emirat Sheikh Zayed bin Sultan Al Nahyan, menerima Asma al-Assad untuk membahas dampak gempa tersebut.

Analis mengatakan bahwa momentum diplomatik yang dihasilkan setelah gempa bumi yang melanda Suriah utara dan Turki selatan bulan lalu dapat memperkuat hubungan Damaskus dengan negara-negara di kawasan yang sampai sekarang menolak memperbaiki hubungan setelah lebih dari satu dekade perang.

Dalam konteks ini, penasihat diplomatik Emirat untuk kepresidenan, Anwar Gargash, menulis di Twitter, ‚ÄúPosisi UEA jelas mengenai perlunya Suriah kembali ke lingkungannya dengan mengaktifkan peran Arab.. Satu setengah dekade perang, kekerasan dan kehancuran sudah cukup, dan inilah saatnya memperkuat kerja sama dan solidaritas negara-negara Arab kita untuk memastikan stabilitas dan kemakmuran di kawasan.”

UEA menjanjikan lebih dari $100 juta USD atau sekitar kurang lebih 1.500 Milyar bantuan untuk gempa bumi yang melanda Suriah, dan mengirim tim pencarian dan penyelamatan serta ribuan ton bahan bantuan.

Kunjungan Al-Assad ke UEA terjadi setelah Iran dan Arab Saudi bulan ini mengumumkan dimulainya kembali hubungan diplomatik mereka yang terputus sejak 2016, menyusul negosiasi yang diselenggarakan oleh China, dalam sebuah langkah yang mungkin melibatkan perubahan diplomatik regional yang besar.

Menteri luar negeri Saudi baru-baru ini mengatakan bahwa ada konsensus di dunia Arab tentang perlunya pendekatan baru dalam menangani Damaskus untuk menghadapi krisis kemanusiaan, termasuk gempa bumi.

Editor : Aeni Salsabila

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *